Friday, December 20, 2013

Penantian-ku



Aku bukan manusia yang senang
Aku juga pernah merasa susah
Disaat susah aku semua org menyorokkan diri.
Membatukan kaki dan memtulikan telinga mereka.
Menangislah aku di atas katil bertilam kan dawai besi
berselubungkan selimut busuk basah digenangi air mata serta di temankan sahabatku hujan.

Hanya hujan memahami tangisan dan rintihanku ketika itu
Jiwa yang sarat dengan masalah ibarat dilontar batu satu persatu ke muka dan jiwa ku.
Aku pasrah apa yang berlaku,
Aku menghambakan diri yang Maha Esa
Berdoa ,Berusaha semampu mana yang terlaksana
Berharapkan Tuhan mendengar keluhan insan kerdil yang hanya mengabdikan diri ketika batu menghentamku.

Ku teruskan doa pada Yang Berkuasa
Nyatanya lagi banyak ku meminta, banyak juga Dia memberi.
Sakitku tidak terhenti disitu
Tuhan mengujiku satu persatu.
Ku gagahkan kaki dan diri terus meminta padaNya.

Dan Alhamdulillah sehingga hari ini aku diberi peluang lagi
Masih meneruskan hidup yang lebih baik
Doa kpdaNya tidak pernah henti
Dan Dia menerimanya di tempat yang tertinggi di alam ini.
Syukur dgn rezeki yang kau beri YA ALLAH.
Aku menunggu khabar yang lbh baik dariMU setiap hari.\

INSYALLAH ,AMIN
 


Terima Kasih

© BenAtasha | Template Designed By Blog Bingkisan Hati